Atasi Inflasi, Pemko Sibolga Gelar Pasar Murah

Sibolga872 Dilihat

SIBOLGA NEWS – Pemerintah Kota (Pemko) Sibolga melalui Dinas Perindustrian dan Perdagangan (Perindag) Sibolga bersama Tim Pengendalian Inflasi Daerah (TPID) Kota Sibolga, Sumatera Utara menggelar pasar murah untuk menekan terjadinya harga inflasi daerah, Rabu (6/12/2023).

Wakil Walikota Kota Sibolga, Pantas L. Tobing mengatakan bahwa pasar murah seperti ini akan terus dilakukan untuk membantu masyarakat mendapatkan harga bahan pokok lebih murah dibanding harga pasar.

“Hari ini kita menggelar pasar murah yang berlangsung di dua titik yaitu berada di Jalan Sudirman tepatnya Kantor Lurah Aek Pabombunan, dan di Jalan Peralihan, Simpang Empat, Kecamatan Sibolga Sambas,” ucap Pantas.

Pihaknya juga merencanakan 12 titik selama 8 hari dengan jumlah yang subsidi sebanyak 2.800 paket. Kemudian adapun yang disubsidikan sekitar 20% dari harga standar rata-rata di Pasar.

“Kemudian bahan-bahan pangan yang kami salurkan yakni berupa beras, cabe, gula, minyak, dan telur satu papan,” sebutnya sembari menambahkan bahwa nantinya operasi pasar murah seperti ini akan terus digelar dengan tujuannya untuk meringankan masyarakat menjangkau harga bahan pokok yang lebih murah dibandingkan harga pasar.

Pantas juga berharap dengan adanya pasar murah dapat menekan inflasi di Kota Sibolga, dan nantinya di Minggu ketiga untuk menyambut Nataru.

“Kita akan memberikan bantuan subsidi berupa barang yang digunakan untuk kebutuhan Nataru ke masyarakat, yang diperkiran pada tanggal 6 Desember 2023 sampai dengan 20 Desember 2023,” jelasnya.

Sementara Deputi Kepala KPw Bank Indonesia (BI) Sibolga Jonataruli Sidabalok, mendukung dan mengapresiasi Pemko Sibolga terkait dengan dilaksanakannya pasar murah.

“Apa yang dilaksanakan oleh Pemko Sibolga saat ini merupakan pengendalian inflasi, dibulan November tingkat inflasi di Kota Sibolga adalah 2,72% dan kita berharap sampai nanti dengan akhir tahun, bisa tetap dalam sasaran target inflasi nasional yaitu 13,1%,” katanya.

Tambahnya, semoga pasar murah ini bisa berdampak terhadap pengendalian harga-harga khususnya kebutuhan pokok di masyarakat dan akan terus bersinergi dengan Pemko Sibolga, untuk mengendalikan inflasi di Kota Sibolga.

Kepala Bulog Sibolga, Ahmad Fadly menyebutkan untuk ketahanan pagan persediaan Bulog di Kota Sibolga sekitar 1.600 ton, dan persiaan yang masih dijalan sebanyak 1000 ton.

“Jadi jumlah untuk persiapan di bulan Desember ini sekitar 2.600 ton beras, dan tidak ada kendala untuk itu, diperkiraan persediaan ini aman selama 3 bukan kedepan,” paparnya. (rizki)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *