Viral Video PNS BPBD Disoal, SL : Suap Fee Proyek Sesuai Isi Video

Humbahas177 Dilihat

HUMBAHAS NEWS – JAM 17.56 WIB

Sehubungan penanganan kasus viralnya video dugaan suap fee proyek pada kegiatan pembangunan pasar dengan pagu Rp 890 juta, oknum PNS dilingkungan Dinas Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) yang ada menerima uang Rp 8 jutaan dari seorang oknum laki-laki ( sesuai isi video). Hal itu dibenarkan salah seorang saksi dari isi percakapan video berinisial SL.

Saat kru koran ini menyambangi SL, disalah satu warung kota Dolok Sanggul mengaku dugaan suap itu sesuai isi video tersebut.“Ya benar, kita ada disitu dan teman kita memberikan uang Rp 8 atau 9 juta untuk proyek pmbangunan pasar pusuk di Kecamatan Parlilitan,” kata SL, Rabu (27/3) sekira jam 17.56 wib.

Menurutnya, sesuai keterangan di Berita Acara Pemeriksaan (BAP) penyidik Kepolisian Resort Humbang Hasundutan, SL menyebut uang itu berawal dari adanya suruhan salah satu oknum berinisial TL. Saat itu, kata dia, TL mengatakan agar dijumpai EL (oknum PNS BPBD) sebagai pokja.

“TL menyuruh kami agar menjumpai EL dengan penyampaian sudah diarahkan untuk proyek pembangunan pasar,” katanya.

Selanjutnya, EL pun dijumpai bersama dua orang temannya SL, diantaranya TLb dan SLg. Dan TLb sebagai pemborong meminta agar percakapan tersebut di videokan jika mana uang yang akan disampaikannya kepada EL tidak jelas terkait pemenangan proyek pembangunan pasar.

“Jadi video ini atas permintaan TLb sebagai pemenang proyek, dia minta jika mana uang yang diberikannya itu tidak jelas hingga suatu saat bisa dituntut,” katanya.

SL menceritakan, telah memberikan 9 buah video dan 3 fledish sesuai isi percakapan video tersebut. Barang bukti yang diserahkannya itu disaksikan oleh tiga orang rekannya pada 3 Oktober 2017 lalu, awalnya setelah ianya memberikan keterangan dan diminta oleh mantan Kapolres Humbang Hasundutan AKBP Nicolas Lilipaly.

“Ya kita serahkan karena diminta oleh pak Nicolas, itu dimintanya agar dapat dikembangkan dan nantinya akan digelar,” ujar SL.

Sayangnya, kasus ini yang diviralkan oleh salah satu akun jejaring media sosial bernama @Firman Tobing pada 27 September 2017, hingga sampai saat ini Kepolisian Resort Humbang Hasundutan yang langsung menjemput bola ketika kasus itu viral, tak kunjung diketahui kemana rimbanya.

SL mengaku kecewa terkait itu dan berharap, harusnya Polres Humbang Hasundutan membuka kasus tersebut tanpa ada tanda tanya kepada masyarakat luas.“Sebenarnya dibuka saja, karena kita pun sudah dipanggil dan dimintai keterangan. Ini kok menjadi gantung,” ujar SL.

Sekedar diketahui, kasus video ini terkuak dari postingan salah satu pemilik akun di media sosial FB yakni Firman Tobing yang menggugah video ini pada 27 September 2017 lalu.

Dalam isi video ini dengan durasi 7:43 menit, terdengar pembicaraan dengan loga bahasa daerah batak toba mengenai hasil lelang proyek pembangunan pasar dengan jumlah pagu anggaran Rp 890 juta dari Dinas Koperasi Perdagangan dan Industri yang sudah selesai tender.

Edy selaku salah satu panitia lelang yang posisi duduk membelakangi jendela diduga memberikan proyek tersebut kepada seorang pemborong.

Selain itu, tampak juga sejumlah uang yang diberikan oleh salah seorang pemborong kepada Edy dengan jumlah Rp 8,5 juta. Dengan alasan, sebagai adminitrasi.

Inilah isi percakapan tersebut sebanyak  4 orang diantaranya Edy bersama tiga orang pemborong.

Edy:mulak dana DAK on tu pusat hattop ma urus hamu yang dikerjakan

Edy : bagak urus hamu tu pimpro par perindakop

B (pemborong) : sia ha hi dokan, si erbet?

Edy : urus astek tu pelaksanaan, baru mulak tu perindakop asa ittor maneken kontrak , asa dijilid, holan dijilid langsung pengajuan uang muka ke DPPK.

B : tu si erbed, jadi tu si erbet hira hira urusan aha ma??

Edy : pelaksanaan ma tong

B : dang adong hira hira uang adminitrasi

Edy : hamuliate on sambil mardalan

Edy : siaha ito ta disondo,

B : si ratna do??

Edy :  ido siratna,

B:  kepala dinas perindakop,ido kepala dinas ni halak si herbet,?

Edy : ido, ari senin tu si do au malaporhon bahwa, abagakbe mardalan tender on, a dapot be pemenang na asa siap siap ma halaki teken kontrak, sekalian au pe adong do sidohononku tu halaki, bahwa selama karejo au bah setidakna kopi,jus, angka harotas dohot printer a habis, asa jinalo tu halaki gantina, ai holan na makarejoi di son do au anggo anggaran ni dihalakon do

B : holan na mambaen catur na do nimmu ma nian, sian dinas naido kan sian perindakop. piga ma uda (edy-red) si leannongku saonari? Bahh pitu

Edy :  ah daong ahk. Alana dabah 890 saporsen berati 8 juta sembilan ratus.

Edy : ala mardongan kita dilean ko ma sia,kan ido nuaeng?,

B : sa aha ma i nimmu, idokon uda ma nian molo maruntung annong ta tambai, o nian namaruntung do hita baen hamu ma sian i. Edy : Asa ittor aha annong hita, makkuling hempon sambil mangkatai.

B : ooh a manggallang si pitu dai on, denggan ma baen hamu appara dipasar dope on.

Edy : ,holan ido sukkana napenting aman karejota i penting bagak karejota i, annong hamu bagak kerjasamana  dohot PPK na,baru molo adong na hurang ba diskusi ro hamu tu jabu. Boha molo songon on, boha carana asa songon na lumanyan untungna, boi do annong ta baen unang boros di bahan dohot di tukkang, boi do attong, kan partarukim hian do au masa ni simaddin na dipapida do au, alai saonari dang di papida dope.

B : Berarti lao surve lapangan i leleng dope,? Edy : Daong langsung nama, ari ari manang minggu minggu depan langsung nama kan langsung nama on, alani holan alurna i do.alana tarsongon aha lae, Misalna pemungutan suara ma na diari aha i pemilihan ni bupati menghitung ma di TPS monang ma sidosmar kan dang boi langsung dilantik sadari i dilantik adong do masa na penetapan ma bulan dua,kan ido, tar songon ni do on.

B : stempel na hian do hape jaloon ate

Edy : langsung ma annong cetakkon ma annong

B : alai langsung mai annong tu medan, maneken aha i annong, asa unang maol maol, alana mangurus 30 persen iba annong, dabah, alai molo boi annong bantu uda ma hami, alana on dope au karejo songon on biasana irigasi perkerasan, aboi sadia leanonta? 8 satonga ma etong uda ma onma pas na pas hian di bahen hamu i on ma uda ualu satonga

Edy : inama?

B : posma roham, jadi didia ma annong alapon nami suratna i dijabu manang na di didia

Edy : marsikollingan ma hita manang na dijabu hita anon sore, alana aha nama on

B : uda nama annong donganku, alai molo adong angka nahurang marsibantuan hita

Edy :unang sai di otootoi angka marga na asing i marbun ni, jadi ta inumpon majo tes ta an. Si bernat jam duabolas pe ro. (gam)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *